Hapernas Jadi Momentum Kebangkitan Pemenuhan Kebutuhan Perumahan Rakyat

Jakarta,GPriority.com-Setiap tanggal 25 Agustus, Kementerian PUPR menggelar Peringatan Hari Perumahan Nasional (Hapernas).

Berbeda dengan tahun sebelumnya, rangkaian pembukaan Hapernas 2022 digelar pada 18 Agustus di Auditorium Kementerian PUPR, Jakarta.

Menurut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, digelarnya peringatan Hapernas ini harus dijadikan momentum Pemerintah untuk terus mendorong kerjasama dan kolaborasi para pemangku kepentingan bidang perumahan untuk meningkatkan pembangunan hunian layak bagi masyarakat.

“Hal tersebut merupakan bagian dari semangat Peringatan Hari Perumahan Nasional (Hapernas) yang akan diperingati setiap tanggal 25 Agustus merupakan salah satu momentum bagi bangsa Indonesia agar tetap fokus menyediakan rumah bagi seluruh masyarakat Indonesia,” ucap Menteri Basuki.

Lebih lanjut dikatakan Basuki,”Peringatan Hapernas ini harus menjadi momentum bagi para pemangku kepentingan bidang perumahan untuk mendorong pembangunan hunian layak untuk masyarakat,” ujar Basuki yang didampingi Direktur Jenderal Perumahan, Iwan Suprijanto, Direktur Jenderal Pembiayaan Infrastruktur, Herry TZ, perwakilan Bapenas, asosiasi pengembqng Realestat Indonesia (REI), Himperra, Apersi, Perum Perumnas, HUD Institute serta para generasi muda Direktorat Jenderal Perumahan yang bertindak sebagai panitia pelaksana.

Peringatan Hapernas, imbuhnya, akan menjadi satu rangkaian dalam memperingati Hari Habitat Dunia, yang diharapkan akan terjadi kolaborasi program lebih nyata dan dirasakan manfaatnya bagi masyarakat.

Menteri Basuki menerangkan, rumah merupakan sebuah satu kesatuan dengan permukiman serta sektor lainnya, sehingga dibutuhkan sinergi dalam bentuk kolaborasi antara perumahan dan pengembangan kawasan permukimannya.

Hal ini dilakukan dengan harapan untuk mendorong serta meningkatkan komitmen bersama dalam menyelesaikan tantangan dan permasalahan di bidang perumahan.

“Rumah tidak hanya menjadi tempat tinggal saja tapi juga meningkatkan produktivitas dan jadi bagian dari komponen untuk menurunkan kemiskinan ekstrem di masyarakat,” terangnya.

Lebih lanjut, Menteri Basuki menerangkan, selain bekerjasama dengan pengembang, perbankan dan sektor swasta, Kementerian PUPR juga berkoordinasi dengan Kementerian Sosial dan BKKBN dalam rangka bisa penanganan kemiskinan ekstrem. Hal itu bertujuan agar program perumahan bisa terintegrasi dengan program pemberdayaan masyarakat dari Kementerian dan lembaga lainnya.

Pada kesempatan itu, Menteri PUPR juga mengapresiasi berbagai pihak yang selama ini telah terlibat dalam setiap upaya kolaborasi yang dilakukan, baik dari pihak Kementerian/Lembaga, Pemerintah Daerah, Perbankan, Lembaga Filantropi, Asosiasi dan Pelaku Pembangunan serta setiap individu masyarakat yang secara proaktif turut mendukung dalam membangun rumahnya masing-masing sesuai dengan kriteria rumah layak huni

Sementara itu, Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto menerangkan, pada tahun ini Peringatan Hapernas mengangkat tema “Kolaborasi Wujudkan Hunian Layak dan Terjangkau Untuk Semua”. Dalam kegiatan ini Kementerian PUPR mengikutsertakan seluruh stakeholder dalam rangkaian peringatan Hapernas.

Para pemangku kepentingan dapat terlibat dalam Pameran Rumah Rakyat bertajuk Indonesia Properti Expo (IPEX) 2022 dan MiniTalkshow yang merupakan kolaborasi antara Kementerian PUPR dengan Bank BTN di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta. Pameran tersebut diselenggarakan mulai 13-21 Agustus 2022.

Selanjutnya ada juga sayembara desain dan inovasi teknologi, seminar, podcast, serta groundbreaking kolaborasi dalam Program Penanganan Kemiskinan Ekstrem (PKE) yang dibarengi dengan peringatan Hari Habitat Dunia Tahun 2022 yang melibatkan berbagai Unit Kerja di lingkungan Kementerian PUPR. Selain itu, Direktorat Jenderal Perumahan juga mengadakan Seminar Nasional dengan tema “Mewujudkan Hunian Idaman Rusun Milik SKBG di Perkotaan”.

Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Perumahan, katanya, juga telah menjalankan beberapa program dalam upaya untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap rumah layak huni dan terjangkau, diantaranya melalui Program Satu Juta Rumah, penanganan Rumah Tidak Layak Huni melalui pembangunan Rumah Susun, Rumah Khusus, dan Peningkatan Kualitas Rumah Swadaya, serta kami siap mendukung penyediaan hunian bagi ASN, TNI dan POLRI di Ibukota Nusantara.

Dalam mendukung penyediaan hunian layak huni, Direktorat Jenderal Perumahan juga telah melakukan kolaborasi dengan beberapa instansi, diantaranya Kemendikbudristek melalui program Magang Kampus Merdeka dan BAZNAS.

“Kami sangat terbuka dengan upaya kolaborasi-kolaborasi dengan berbagai pihak kedepannya,” tutupnya.(Hs)